Description

 

 

Sinopsis

Chairil Anwar bukanlah sastrawan yang hanya merenung di balik meja lalu menulis puisi. Sajak “Diponegoro” yang petilannya menerIakan kata-kata Maju Serbu Serang Terjang, misalnya, ia tuliskan untuk menggelorakan kembali semangat juang. Melalui sajak ini, ia mengungkap sosok Diponegoro yang kuat dan liat menghadapi Belanda. Chairil tegas melawan kolonialisme. Sebuah kutipan populer yang menandakan semangat itu terambil dari puisi itu: sekali berarti, sudah itu mati.

Sesudah kemerdekaan, sikap juang Chairil semakin kuat terlukis dalam puisi-puisinya. Salah satunya adalah sajak “Krawang Bekasi” yang ditulis berdasarkan pengalamannya saat agresi militer Belanda I pada 21 Juli 1947.

Tapak berkesenian Chairil mencuatkan namanya sebagai pelopor angkatan 45 yang mendobrak angkatan sebelumnya. Terkenal dengan potret diri yang ikonik dalam pose mengisap sebatang rokok, Chairil menghasilkan sajak-sajak yang memperkaya khazanah sastra Indonesia.

Spesifikasi Produk

Penulis: Redaksi Tempo
Editor: 
Galang
Kategori: NonfiksiHumanioraSejarahBiografiSeri Tempo
Terbit: 3 Oktober 2016
Harga: Rp 60.000
Tebal: 164 halaman
Ukuran: 160 mm x 230 mm
Sampul: Softcover
ISBN: 9786024241889
ID KPG: 591601263
Bahasa: Indonesia
Usia: 15+
Penerbit:
KPG


Dapatkan buku cetak di:
Gramedia.com
Gramedia Store
KPG Official Shop di Shopee Mall
Gramedia Official Shop di Shopee Mall
Gramedia Official Store di Tokopedia

E-book
Gramedia Digital

Buku Terkait

 

 



#SeriBukuTempo #SeriTempo #TokohSenidalamPusaranPolitik #Nonfiksi #SeriTempoChairilAnwar #ChairilAnwar #ChairilAnwarBagimuNegeriMenyediakanApi #RedaksiTempo #Sejarah #Biografi #PenerbitKPG