Kepustakaan Populer Gramedia
by on August 25, 2022
115 views

Apa yang Anda lakukan ketika mengetahui bahwa selama ini Anda hidup bersama “musuh”? Ada dua pilihan: panik namun berisiko kalah, atau berusaha tenang dan ikut permainan musuh untuk bertahan hidup.

Love Letters for Mr. T mendokumentasikan perjalanan Sandila Ekaputri setelah memilih opsi kedua. Lewat buku debutnya, Sandila menceritakan pengalamannya hidup bersama “musuh” bernama Mr. T.

“Musuh” yang bersarang dalam kepala Sandila itu merupakan tumor otak langka. Sejak menerima diagnosis pada 2019, emosi Sandila bergejolak bagai menaiki roller-coaster. Perjalanan tidak berhenti setelah melewati rangkaian operasi dan terapi penyembuhan. Setelah melalui pemulihan fisik, ia pun harus memasuki pemulihan mental. Semua emosi yang tertahan dalam dirinya kemudian dituangkan dalam surat-surat kepada Mr. T.

Uniknya, surat-surat yang ditujukan kepada Mr. T ditulis Sandila dalam format e-mail. Format ini awalnya dipilih Sandila untuk kemudahan penulisan semata. Tetapi kemudian Sandila menjadikan e-mail sebagai alat untuk membuat jarak dengan Mr. T, karena menurutnya surat yang ditulis tangan rasanya terlalu personal dan cenderung untuk seseorang yang dikasihi. “Dengan e-mail, aku bisa lebih tegas dan lebih kelihatan ada batasan antara aku dan Mr. T,” tutur Sandila. 

Dalam surat-suratnya yang ditulis secara kronologis sejak timbul gejala, Sandila mengisahkan pengalamannya menghadapi penyakit langka dan melewati masa penyembuhan. Selama itu pula Sandila mendapat berbagai pelajaran berharga yang sayang untuk tidak dibagikan secara luas.

Dengan menerbitkan Love Letters for Mr. T, Sandila mendedikasikan buku ini kepada sesama pasien tumor otak. Ia ingin menyampaikan kepada para pasien, bahwa mereka tidak sendiri dalam menghadapi penyakit langka. Pengalaman dan pelajaran yang dibagikan Sandila dalam buku ini diharapkan bisa mejadi penguat dan pemberi harapan kepada para pasien. 

Selain cocok dibaca oleh penderita tumor otak, buku ini juga pas untuk dibaca oleh dokter, suster, maupun keluarga/sahabat yang sedang merawat pasien. Menurut Sandila, peran para perawat pasien amat besar dan alangkah baiknya bila semakin banyak orang yang mau turut ambil bagian dalam upaya kesembuhan penderita penyakit berat.

Meski pengalaman yang dibagikan tentang penyakit, buku ini juga cocok dibaca oleh umum. “Orang-orang yang sedang kesulitan dan butuh harapan, aku harap mereka bisa terhibur dan mendapat sedikit pelajaran tentang mengadapi 5 stages of grief (tahap kesedihan),” ujar Sandila.

Terakhir, tentunya buku ini dibuat untuk tumor otak yang masih menyisa dalam dirinya. Karena dengan mencurahkan perasaan dan rencananya kepada Mr. T, Sandila bisa melanjutkan  hidup dalam kedamaian.

Love Letters for Mr. T diterbitkan oleh Penerbit POP, imprint KPG (Kepustakaan Populer Gramedia). Buku ini rilis di toko buku offline dan juga online pada hari Rabu, 17 Agustus 2022 dan resmi melaksanakan peluncuran buku pada hari Sabtu, 27 Agustus 2022 di Bartisserie, ASHTA @ District 8, Jakarta.

 

 

TENTANG PENULIS

Sandila Ekaputri lahir di Jakarta, Indonesia. Tumbuh sebagai seorang yang penuh rasa ingin tahu, Sandila seringkali menganggap benda mati bisa berbicara (karena karakter Noddy dalam buku Enid Blyton). Hal ini memicunya menulis cerita semasa kuliah tentang kisah patah hati sebuah rokok yang bisa bicara. Kemudian, ketika Sandila didiagnosis mengidap tumor otak pada 2019, dia memutuskan untuk menghidupkan tumor tersebut sebagai karakter yang keras (namun agak pengecut).

 

TENTANG PENERBIT POP

Penerbit POP adalah imprint KPG (Kepustakaan Populer Gramedia) yang menerbitkan buku untuk dewasa-muda, baik fiksi maupun non-fiksi. POP pertama kali muncul sebagai lini penerbitan pada 2013 dan hingga kini konsisten menerbitkan buku-buku populer yang memiliki concern terhadap isu-isu terkini, dikemas dengan eksperimen pada layout dan tampilan fisik buku.

Posted in: Press Release
Be the first person to like this.