siapabilang.com
on March 9, 2020 39 views

Sebelum era keterbukaan informasi, pernyataan orang-orang yang memiliki keahlian atau pengetahuan di bidang tertentu menjadi pegangan. Setelah internet memungkinkan semakin banyak orang terhubung, serta bertukar informasi tanpa batas ruang dan waktu, para pakar tak lagi didengarkan. Kini setiap orang dapat menyuarakan aspirasinya di berbagai kanal, sebut saja yang termasif melalui jejaring media sosial. Terlepas dari benar atau salah, orang tidak peduli, selama suatu pernyataan dari orang berpengaruh yang muncul di kanal populer itu sejalan atau mewakili nilai-nilainya. Tom Nichols, profesor U. S. Naval War College dan Harvard Extension School, menyebut fenomena ini sebagai era matinya kepakaran. Sementara Budiman Sudjatmiko, politisi sekaligus pendiri Inovator 4.0 Indonesia menilai situasi ini lebih tepat disebut sebagai era matinya kewarasan. "Ketika kewarasan mati, korban pertamanya adalah kepakaran," ujar Budiman dalam pertemuan perdana musim kedua Science Underground di Teater Utan Kayu, Jakarta, Jumat (21/2) malam. Buku Tom Nichols berjudul The Death of Expertise atau Matinya Kepakaran menjadi bahan diskusi.
------
Ini merupakan kali kedua Budiman Sudjatmiko menjadi pembicara dalam Science Underground di Teater Utan Kayu, Jakarta. Tahun lalu, ia membahas tiga buku Yuval Noah Harari, yakni Sapiens, Homo Deus, dan 21 Lessons for 21st Century.

Rekaman diskusi Sains Underground 2019 bersama Budiman Sudjatmiko, tonton di: https://youtu.be/DBrLC5F0vEk.

Budiman Sudjatmiko bicara tentang manusia Indonesia dan sains, tonton di: https://youtu.be/fCZv93_IC3g.

Categories: Sains Underground
Be the first person to like this.